June 15, 2010 thumb Reparasi Processor

>ini kisah saya 3 hari lalu waktu baru pulang kampung, selain habis kena marah pak ustadz karena photo picture bersama adhik saya yang dikira pacar, saya juga sempat mendapat pengalaman unik seputar dunia IT.
waktu itu saya habis pulang dari rumah pak ustadz, maklu habis kena marah, saya hanya bisa 3L, lemah-lesu-lunglai (lebay).
tak tahu darimana datangnya tiba-tiba seorang teman menggandeng tangan saya dan diajak kerumahnya. teman saya itu memiliki masalah dengan komputernya.

teman : nih komputerQ, gak mau jalan, bunyinya tuut-tuut terus, tolong kamu benerin, ntar aku kasih komisi deh.
saya : OK.

setelah beberapa menit, akhirnya saya menemukan penyebabkan. ternyata processor komputer teman saya terbakar habis, sehingga tidak mungkin untuk di betulkan.

saya : jeh, komputermu processornya rusak, harus ganti.
teman : wah, gak bisa kamu betulin tah, aq punya solder nih. ntar aku belikan timahnya deh.
saya : gak bisa jeh, processor dibuat dengan ketelitian 45 nm, gak mungkin pakai mata telanjang.
teman : ya pake kaca pembesar, gitu aja kok repot.
saya : ^&*^*(#&@)Q(&*(&()*&()

keesokan harinya teman saya pamer ke saya.
teman : eh…komputerku udah bisa jeh, sekarang, processornya udah di service sama tukang service.
saya : masak sih…gak mungkin tukang service bisa betulin processor.
teman : lah itu buktinya komputer saya bisa. tapi bayarnya agak mahal.
saya : berapa ?
teman : 1,6 juta.
saya : &*(&#&()Q (kalo itu mah bukan betulis processor tapi ganti processor).

Comments

total comments