November 13, 2011 Kisah Akta Ganda

suatu ketika ane pernah bilang bahwa akta kelahiran ane itu ada dua alias ganda  dan parahnya lagi akta itu memiliki penulisan tanggal dan nama ibu dan tempat kelahiran yang berbeda. awalnya ane nggak peduli amat dengan akte kelahiran ane ini. tapi setelah ane lulus S1, ane ditanya macem-macem termasuk kelengkapan akte dll. awalnya sih nggak masalah tapi, waktu ijasah ane memiliki tanggal , tempat dan nama ibu yg berbeda petugas pun menyarankan saya untuk segera mengurus asal muasal kesalahan akte tersebut. awalnya ane males juga tapi emang lagi butuh ya apa boleh buat. setelah ane kumpul-kumpulin inilah kisah aneh mengapa akte ane ganda dan aneh2 pula.

akte ane ada 2, pertama mengatakan bahwa ane Lahir di Gresik tgl 13 Mei 1989 dari seorang ayah Abdul Malik dan seorang Ibu Umi Niswatin akte yang ini dibuat oleh bapak saya. sedangkan yang kedua mengatakan ane lahir di Lamongan tgl 14 Mei 1989, dari seorang ayah Abdul Malik dan seorang ibu Muniswatin.

setelah ane telusuri ternyata kesalahan ini memang berhubungan dengan jam tangan yang macet, lokasi yang strategis dan kepercayaan orang setempat akan mitos. wuih komplit banget… 😀 emang begitu.

kisah ini berawal dari waktu ane mau lagi keluar ke dunia fana. waktu itu bapak ane lagi nggak dirumah ibu (rumah kakek ane yg bapaknya ibu). bapak ane lagi merantau ke gresik kota. sedang ibu ane tinggal dirumah orang tuanya (kakek ane) di daerah campurejo, kec. panceng, kab. gresik. yg unik dari desa ini adalah, desa ini merupakan perbatasan antara kab. Gresik dgn Lamongan, melalui pemisah jalan Pamesaran. jadi sebelah timur jalan adalah desa campurejo, kab. Gresik dan sebelah barat jalan adalah desa Waru kab. Lamongan. ceritanya waktu pas ane mau keluar kedunia fana, rumah kakek ane ada di desa campurejo, Gresik, sedang puskesmasnya ada di desa waru, Lamongan. yg lebih parahnya lagi, menurut cerita para tetangga yg jadi saksi hidup, ane nggak lahir tepat di Puskesmas, tapi keluar duluan dalam perjalanan ke puskesmas, ane keluar duluan waktu ane ada di jalan Pamesaran (jadi nggak jelas ane udah masuk ke Lamongan atow masih di Gresik).

nah karena kakek ane orangnya sigap keesokan harinya kakek ane pergi ke Lamongan mengurus akte kelahiran ane, karena dianggap mau dibawa ke puskesmas, akhirnya kakek ane menetapkan ane lahir di Lamongan. sedangkan bapak ane yg nggak ngerti mengira ane lahir dirumah (karena saat itu belum sampe puskesmas), berhubung kebetulan lagi di kota gresik akhirnya bapak ane mendaftarkan ane jadi orang Gresik. unik gan, Bapak ane orang Lamongan daftarin ane ke gresik, kakek ane orang gresik daftarin ane ke Lamongan.

lha terus masalah waktunya gimana gan, kok bisa beda tanggal. iya gan, soalnya waktu ane lahir itu tengah malam gan, menurut versi jam dinding yg ada di Puskesmas ane lahir pukul 00.08 (kesaksian paman ane), nah waktu itu bapak ane telpon ke rumah kades (jaman dulu telp masih jarang, satu desa cuma ada satu telpon, di kantor desa) nanyain kabar ibu ane. pak kades bilang kalo ane baru saja lahir (kesaksian anak mantan pak kades – kantor desa ada disamping rumah kakek ane gan), menurut versi jam tangan bapak ane, waktu itu masih jam 23.57. sehingga menurut versi bapak, ane lahir tanggal 13 mei 1989, dan menurut versi puskesmas/kakek, ane lahir tgl 14 mei 1989. Bingung nggak gan. versi lain mengatakan bahwa sebenarnya yg bener itu jam tangan bapak ane, terus kakek ane itu nggak mau ane lahir 13 mei, soalnya 13 dianggap angka sial makanya ane dilahirin 14 mei.

INI BILANG GRESIK

yang terkahir kenapa nama ibu ane bisa beda, satu Umi Niswatin satu Muniswatin ? iya nama ibu ane yang sebenarnya adalah Umi Niswatin. sama bapak ane namanya tetep ditulis sebagai Umi Niswatin. tapi kakek ane yang orang kejawen mengatakan klo suami istri huruf awalnya adalah Huruf Vokal (A,I,U,E,O) maka istrinya mengalah dan namanya harus diganti huruf konsonan, karena nanti akan menimbulkan petaka atau apalah gitu, akhirnya kakek ane mengubah nama ibu ane dari Umi Niswatin menjadi Muniswatin.

begitulah gan, jadi yang sebenarnya ane itu lahir tanggal 13 Mei 1989, di Lamongan (karena puskesmasnya di Lamongan), dan ibu saya namanya Umi Niswatin, jadi kedua akte tersebut nggak ada yang bener.

INI BILANG LAMONGAN

tapi karena suatu alasan, (sebenarnya sih karena males ngurusnya, mahal gan dulu akte harganya 100 rb, uang segitu jaman thn 1989 udah banyak). akhirnya nggak diurus sampe sekarang. nah lucunya lagi, waktu ane daftar sekolah TK, SD itu pake akte bikinan bapak ane, dan waktu SMP akte bikinan bapak ane rusak kehujanan akhirnya akte bikinan kakek ane yang dipake, wal hasil ijasah ane nggak sama antara satu sama lain.

kini baru terasa benjoel di belakang ane ngurusnya amit-amit maaak. harus minta keterangan sini, keterangan situ. aaarrrggghhh… itulah pengalaman ane dengan akte.

sebelum berpisah ane mau nyanyi gan : ehem test vokal. editing dari liriknya lagu ariel “ada apa denganmu” versi ane. biarpun suara ane serak-serak ancur berantakan tidak karuan, tapi nggak papalah, cuma sebagai pinter-misuh (Intermezzo) saja. jangan lupa komengnya (comment) ya gan  😀

Kutanya mama, mama tidak tahu

kutanya papa, papa tidak tahu

kutanya kakek, kakek meninggal

aku anak siapa ??

 

INI AKTE BIKINAN KAKEK YG DIPERBARUI THN 2000

Comments

total comments

Tags: , , , ,